Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2020

Waalaikum Salam New Normal

Gambar
Wabah Covid-19 belum usai. Hanya saja kondisi darurat, karantina wilayah, dan slogan di rumah saja mulai mengendur. Keramaian kota mulai tampak. Aktivitas orang mulai seperti biasa. Sedangkan grafik pasien positif belum melandai. Pemerintah mulai menerapkan istilah New Normal. Biarlah Herd Humanity berlaku. New Normal mulai melangkahkah kaki menapaki dunia baru. Ia membawa nilai dan norma baru terkait kesehatan dan aktivitas manusia di bumi. Apa itu? Jaga jarak, gunakan masker, dan sedia cairan antiseptik. Sebelum masuk perkantoran atau transportasi publik wajib dicek suhu tubuh. Aktivitas orang boleh normal seperti biasa, namun gerak tetap terbatas. Tak ada lagi kebiasaan salaman atau cium pipi kanan kiri. Assalamualaikum wahai manusia.. begitulah kira-kira sapaan untuk manusia yang mulai aktivitas lagi di luar rumah untuk bekerja, sekolah, hingga ibadah. Ia telah siap membawa manusia pada peradaban yang tak terbayangkan sebelumnya. Bagaimana keluarga cer

Game Kafimir

Gambar
Gadget sudah menjadi teman sehari-hari anak generasi Z. Namun beberapa di antara mereka masih menyukai permainan yang dilakukan bukan di dunia virtual. Salah satu anak itu adalah Alfi. Gadis kecil berambut gelombang, kulit sawo matang, dengan suara sedikit nge-bass, ditambah tertawanya membuat teman sepermainan ikut tertawa. Uno!! Itulah teriakan Alfi mendapati permainannya segera berakhir. Tinggal satu kartu saja yang ia pegang. Serius sekali dia menyembunyikan angka dan warna kartu supaya tak diketahui lawan mainnya. Ia sekarang bermain Uno bersama Amir, Melinda, dan Imah. Hampir setiap hari mereka bermain. Hingga orangtua dan tetangga berkomentar. “Kalian ini apa gak bosan?” komemtar mereka. Alfi dengan suara nge-bass nya berseloroh. “Gak budhe...” intonasi suaranya dibuat meliuk-liuk. Kalian ada yang gemar bermain Uno? Bisa jadi kalian satu aliran dengan Alfi dan kawan-kawan. Mereka berempat adalah pelajar SD kelas 4 yang sedang belajar di rumah karena ada pandemi virus