Langsung ke konten utama

Keluarga Singgah

Usai membahas tentang Pare. Amir kali ini menceritakan tentang kehidupannya di Plantinum Camp. Sebuah asrama yang berfungsi untuk tinggal sementara para pelajar bahasa Inggris. Ada beberapa aturan ketat yang perlu dipatuhi oleh penghuni. Salah satunya, wajib menggunakan bahasa inggris selama berada di lingkungan asrama. Oh iya, pemimpin Asrama adalah Mister Gio. Dia juga seorang pengajar di lembaga kursus Platinum. Namun, selama Amir tinggal di asrama tersebut, lebih banyak waktu yang dipilihnya untuk belajar di lembaga lain. Satu kamar berisi antara 4 hingga 6 orang. Kalau sedang musim libur sekolah, bisa lebih dari itu. Nah, di awal masuk, kondisi kamar masih normal. Selang dua minggu kemudian, datanglah rombongan anak SMP dan SMA yang memilih liburannya dengan belajar bahasa Inggris. Jadilah, kamar yang awalnya diisi 4 orang bertambah. Tapi bukan masalah besar. Justru ada perasaan senang karena tambah teman. Suasana keakraban di Platinum Camp selayaknya rumah. Walaupun baru kenal, sikap ramah timbul tanpa paksaan. Setiap momen menjadi berkesan karena canda tawa dan berbagai aksi lucu ketika penghuni asrama dipaksa menggunakan bahasa Inggris dengan aksen lokal dan campuran dengan bahasa Indonesia. Kehidupan di Platinum Camp tak hanya mengajari Amir tentang vocabulary dan grammer saja. Banyak sisi lain tentang kehidupan yang membuat dirinya menemukan arti rasa bersyukur. Salah satu kisah seorang penjual jagung Rebus, sebut saja namanya Pak Tresno. Setiap sore menjelang Maghrib dia datang ke asrama. Ia menawarkan dagangannya menggunakan bahasa Inggris. Usia yang sudah senja, tentu aksen dan gaya bicaranya mengundang tawa. “Boil Corn… Boil Corn…” begitulah ia menyebut jagung rebusnya. “How Much?” Di antara kami menanyakan harganya. “One Thousand Rupiah” Jawabnya. Beliau cukup memahami bahwa kami yang berada di asrama diwajibkan berbahasa Inggris. Sehingga sebisa mungkin beliau memiliki kemampuan yang sama, minimal dialog tentang jual beli. Hal itulah yang membuat Amir bersyukur bisa datang ke Pare. Semangat Pak Tresno berjualan dengan kemampuan bahasa Inggris yang pas-pasan saja mampu ia jalani dengan riang. Bukankah dirinya yang memiliki kesempatan lebih tidak memanfaatkannya untuk belajar serius? Memiliki Mister Gio sebagai bapak asuh di asrama juga sebuah berkat yang luar biasa. Pengalaman hidup dan kesadaran spiritualnya yang tinggi membuat dia mampu menjadi pribadi yang bijak dalam membimbing siapa pun yang sedang butuh motivasi belajar bahasa Inggris di tempatnya. Sebuah sentuhan spiritual semacam itu terkadang abai diberikan oleh pendidik di lingkungan modern. Sehingga Amir dan lainnya tidak hanya belajar bahasa, tapi makna filosofis dari belajar bahasa asing tersebut. Amir memiliki beberapa teman akrab, seperti Ham, Vian, Andy, Mudzakir. Ham adalah anak perantauan dari Sulawesi. Ia memiliki karakter yang teguh dan disiplin dalam belajar. Ia lebih banyak memilih program grammer di Kresna. Sedangkan Vian berasal daerah tapal kuda dan merupakan orang Madura. Ia juga memilih lembaga kursus sama dengan Ham. Andy berasal dari Surabaya. Ia hanya mengisi liburan sekolah. Namun, setelah sama-sama pulang dari Asrama. Amir dan Andy lebih akrab hingga sekarang. Nah, Mudzakir hanya dua seminggu menjadi penghuni Platinum Camp. Sebelumnya tinggal satu asrama di Mahesa. Sebagai pribadi yang menyenangkan dan sering membuat lelucon. Ia pandai berbaur dengan siapa saja. Bahkan komunikasi dengan Amir hingga sekarang terus terjalin. Kini ia menjadi seorang guru salah satu sekolah di Bekasi. Platinum Camp memiliki kegiatan bersama. Setiap Shalat Maghrib, Isya, dan Subuh kami diwajibkan berjamaah di tempat yang disiapkan oleh asrama. Apabila ada di antara kami yang absen, maka diwajibkan membayar denda. Tujuan dari kegiatan tersebut adalah untuk menjaga kekompakan dan persaudaraan di antara kami. Tentu ada saja yang lebih memilih membayar denda, dengan berbagai alasan. Kadang Amir pun membayar denda karena ada urusan di luar yang membuatnya telat ikut jamaah. Kalau tidak salah, ada kegiatan bulanan. Anggota yang memiliki kemampuan untuk menjadi pembawa acara, berpidato, maka diharapkan bisa tampil untuk mengasah kemampuan berbahasa inggrisnya. Nah, Amir punya kesempatan untuk berpidato. Tentu dengan aksen dan tata bahasa yang masih perlu diperbaiki. Keberanian untuk tampil di depan umum menjadi tujuan diadakan kegiatan tersebut. Kegiatan keagamaan juga dilakukan, seperti membaca tahlil dan yasin berjamaah. Kegiatan ini biasanya dilakukan bergantian tempat, antara asrama putri dan asrama putra. Perlu diketeahui, Platinum Camp, asrama putri dan putra dipisah oleh jalan raya. Sehingga akses untuk berkunjung dibatasi. Kegiatan lain, bagian dari menjaga kekompakan. Setiap akhir pekan, kami diajak untuk berwisata di daerah yang masih terjangkau untuk jalan kaki. Waktu itu kami melakukan permainan yang dipandu oleh mentor kami di asrama. Mohon maaf bagian ini tidak bisa diceritakan dengan baik. Selama berada di Platinum Camp, ada saja teman baru yang memberi energi positif. Salah satunya anggota baru bernama Arif. Dia berasal dari Bojonegoro. Alasannya dia belajar bahasa Inggris adalah ingin mendaftar di TNI. Sayangnya, kabar terakhir waktu ketemu di Yogya setahun lalu, Arif memutuskan untuk kuliah dan kini berwirausaha. Amir pun akrab dengan beberapa penghuni asrama putri. Salah satu yang sering ngobrol adalah Miss El. Panggilan Miss atau Mister memang lazim dipakai di lingkungan kursusan Pare. Miss El berasal dari Banjarmasin. Nah, ada mentor bernama Miss Amel yang sering mengajari vocabulary. Dia juga pribadi yang menyenangkan. Dia berasal dari Sulawesi. Lalu, apakah ada cinlok di Platinum Camp? Wah, rasanya bagian ini biar menjadi rahasia dapur saja ya. Supaya teman-teman yang berniat untuk menjadi bagian dari Platinum Camp memiliki pengalaman tersendiri terkait hal ini. Semoga pandemi covid-19 bisa segera berakhir. Sehingga lembaga kursus yang sekarang masih memanfaatkan pembelajaran daring bisa juga membuat kelas tatap muka dan menyediakan kembali asrama yang mendukung kegiatan belajar.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencintaimu Candu

Benar kata orang, melalui pernikahan kita justru mengenal lebih banyak hal tentang pasangan kita. Ku mengira sudah mengenal Billy secara dalam, tapi justru itu baru luarnya saja. Ada hal-hal kecil yang baru aku ketahui pasca menikah. Hal yang tak pernah ku pikirkan, ternyata Billy setiap bangun tidur pasti bergegas ke balkon, berdiam sejenak untuk menikmati udara pagi. Hal yang ku kagumi adalah, ia berucap syukur pada Tuhan atas nikmat bangun tidur. Terkadang aku tertawa geli ketika ia masih belum terbiasa menghilangkan gerakan tangan berbentuk Salib. Aku paham, tidak mudah bagi siapa pun merubah kebiasaan yang sudah dianut sejak kecil. Selepas itu Billy kemudian berucap istighfar. “Apa indahnya kamu berdiri di sini?” aku menghampiri Billy yang terdiam di balkon. “An, bangun tidur adalah anugerah yang setiap hari perlu disyukuri. Terlihatnya sama saja, tapi setiap aku berdiam diri, posisi awan tak pernah sama. Tidak setiap pagi pun ada burung berkicau dan kupu-kupu terba

Aku Harus Menjawab Apa?

Semua jawaban berkumpul di dalam pikiran. Saling bersautan ingin lebih dulu diutarakan. Sedangkan mulutku sukar untuk terbuka. Aku tidak tahu, hal mana yang membuat semua beban bisa dirinngankan apabila aku mampu menjawab. Padahal aku sudah mengantisipasi keadaan ini, sudah sangat ku siapkan. Tapi, hari ini aku masih saja kaget dan memikirkan. **** Aku punya cerita, maukah kalian membacanya? Bangun tidur, ku lihat ponselku. Ada pesan masuk di daftar pesan Whatsapp ku. Sebuah nomor yang tidak aku simpan berada di deretan paling atas. Ada tulisan pendek yang berbunyi: Maafkan aku kalau baru bilang sekarang.. Segera aku buka isi pesan tersebut. Tampaknya dari seseorang yang aku kenali, dulu. Ternyata di atasnya cukup banyak tulisan yang dikirim beberapa kali. Mas, apa kabarmu? Setahun lebih ya, kita sudah tidak lagi berkomunikasi. Lebih tepatnya, aku yang memutuskan untuk tidak berbicara. Memilih pergi tanpa menjelaskan apa pun kepadamu. Aku sudah jahat ya

Arti Rasa Kehilangan

Sumber : Tribunnews.com Sejatinya, apa makna kehilangan? Ketika kehilangan peran Ibrahim dalam kelahiran Ismail, justru membuat kisah perjalanannya Siti Hajar dari Bukit Sofa ke Marwah, dihargai sebagai ibadah Sa’i. Jika kehilangan Abdullah dalam keadaan mengandung, Siti Aminah justru melahirkan putra yang kelak dewasa menjadi Nabi akhir jaman. Lalu, apa makna kehilangan Dimas bagiku? ***** Aku memiliki rambut sepundak. Bentuknya yang lurus namun mengembang dan warnannya yang gelap tegas, membuat banyak teman-temanku penasaran di mana tempat perawatanku. Padahal aku jarang menggunakan jasa salon kecantikan. tetapi mereka tidak percaya, apalagi melihat wajahku yang bersih dan cerah, semakin membuat mereka memusuhiku karena dikira pelit berbagi tips kecantikan.  Maka bolehlah aku dengan percaya diri mengatakan menjadi salah satu primadona di kota Palembang, apalagi di kampusku yang bernama UNSRI. Kalau boleh berbangga lagi, kekasihku yang bernama Dimas Anggara Wijaya ad