Cinta Yang Menyakitkan (Part 2)

Perjalanan selama satu jam dari kampus ke rumah ternyata tidak menghilangkan pikiran Amir. Sambil ia memakirkan motor SupraX miliknya, ia masih bergelut dengan prasangka-prasangka. Rumah terlihat sepi, Ia segera mencari kunci rumah yang sudah biasa diletakkan di lokasi tersembunyi yang diketahuinya. Tampaknya sang kakak sedang pergi sekeluarga. Ketika ia hendak melepas sepatu, tetangga sebelah menyapa. “Sudah pulang kuliah mas?” Ujar Mbak Pri, nama perempuan itu. Ia sedang menenteng barang belanjaan dari swalayan. “Iya ini. pada keluar ya?” Ujar Amir basa-basi siapa tahu Mbak Pri mengetahui kepergian kakaknya. “Iya, barusan banget. Sudah pegang kunci kan?” timpal Mbak Pri. Amir mengangguk sambil menunjukkan kunci di tangannya. Meselat ke ruang lantai dua, Amir memasuki kamar tidurnya untuk berganti pakaian. Selanjutnya, ia menuju ke dapur untuk mengambil minuman dingin di kulkas. Jus Melon kesukaannya langsung masuk tenggorokannya. Tak lama setelah ia beristirahat, ponsel yang digenggamnya kembali berdering. Nomor yang tertulis di layar ponsel berseri sama dengan perempuan yang menelfonnya di kampus tadi. Ia pun bergegas mengangkat telfon tersebut. “Nak Amir, ini saya ibu e Lala,” Suara perempuan menjelaskan siapa dirinya. Amir cukup kaget, tapi berusaha setenang mungkin ia menanggapi. “Wonten nopo, bude?” Sambut Amir menanyakan keperluannya. “Nak, bude nyuwun ngapunten ingkang katah nggeh. Menawi sampean saget wangsul, bude nyuwun ingkang sanget. Lala kondisine sakit parah nak,” ujar ibunya Lala yang meminta Amir untuk pulang kampung karena Lala sedang sakit parah. “Sakit nopo bude?” timpal Amir gusar. Ibunya Lala pun menjelaskan tentang penyakit anaknya. Ternyata Lala mengalami penyakit Depresi Akut. Dokter menjelaskan, hal tersebut disebabkan oleh kondisi psikis seseorang terlalu memikirkan orang lain yang dicintainya atau masalah yang tidak kunjung diselesaikan. Akhirnya menjauh dari keramaian dan aktivitas apapun. Ia awalnya kurang memiliki pikiran positif, dan berdampak pada kurangnya selera makan dan mengakibatkan asupan gizi pada tubuh tidak terpenuhi. Sejauh ini, Sang ibu sudah berusaha semaksimal mungkin membuat anaknya mau bercerita tentang masalahnya. Tetapi, Lala termasuk perempuan yang tertutup. Bahkan apabila banyak orang mengatakan perempuan itu sulit dimengerti, bahkan dirinya sendiri terkadang tidak tahu apa yang diinginkan, cocok disematkan untuk Lala. Hingga akhirnya, Lala sering memanggil nama Amir. Hal itu lah petunjuk awal yang membantu dirinya untuk mencari tahu siapa Amir yang dilamunkan Lala. Mendengar penjelasan Mama nya Lala, Amir teriris hatinya. Ia jadi teringat tentang kisah percintaannya yang tidak berjalan mulus dengan perempuan tersebut. lebih tepatnya, Amir menaruh perasaan yang teramat pada perempuan yang pertama dikenalnya di bangku Sekolah Menengah Pertama tersebut. Ia adalah sahabatnya yang duduk tepat di depan Amir berada. Mereka suka bercanda dan akhirnya kerenggangan terjadi ketika Amir berharap lebih dari hubungan tersebut. Amir pun menyanggupi untuk pulang ke Lamongan menemui Lala dalam waktu dekat. Ia harus menyelesaikan semesternya dua hari mendatang. Mama nya Lala terdengar senyum sumringah mendapat angin surga dari Amir. Obrolan mereka pun terputus beriringan dengan suara klakson mobil di depan rumah. Amir bergegas menyambut kakaknya yang baru pulang memboyong barang belanjaan. Dua ponakannya, Fanny dan Bian sibuk memamerkan baju dan celana yang dibeli. Mereka terlihat beradu barang untuk ditunjukkan ke Amir. Sedangkan Amir hanya menanggapi senyum untuk menutupi kegundahan hati. Guna mengalihkan suasana sedihnnya, ia membantu saudaranya mengangkat barang belanjaan ke dalam rumah. Diperhatikan ada susu kaleng, mie instan, dan minyak goreng dalam balutan kresek putih. Usai membantu merapikan barang belanjaan, Amir naik ke kamarnya di lantai dua. Dia kembali teringat apa yang diucapkan oleh ibunya Lala. Ia masih tidak percaya apa yang didengarnya. Harusnya, Amir yang mengalami depresi karena cintanya pada Lala tidak tergantikan meskipun di tolak. Tetapi, Lala justru membawa misteri tersendiri terhadap perasannya pada Amir. Ia pun membuka Laptop dan menyalakan sambungan internet. Ia mengecek tiket perjalanan kereta jurusan Surabaya Pasar Turi. Beruntungnya, ia masih mendapatkan tiket pulang sesuai hari yang ditetapkan. Ia pun melakukan transaksi dan siap mencetak kartu tiket di stasiun saat pemberangkatan. Amir memejamkan matanya sejenak, mengusir perasaan yang kalut. Sesekali ia menatap buku di meja belajar yang menantinya untuk dibaca. Besok ada ujian mata kuliah Pengantar Ilmu Komunikasi. Buku bersampul abu-abu tersebut harus dipelajari dengan baik. Ia tidak ingin larut dalam masalah yang bisa mengganggu aktivitas kuliahnya. Ia mengeluarkan secarik kertas yang didapatkan dari kisi-kisi dosen seminggu lalu saat perkuliahan terakhir. Amir memulai belajar dari pengertian komunikasi menurut Harold Lasswell bahwa komunikasi merupakan suatu proses yang menjelaskan siapa? mengatakan apa? dengan saluran apa? kepada siapa? dengan akibat atau hasil apa? (who? says what? in which channel? to whom? with what effect?). (Lasswell 1960). Pukul 23:00 wib, Amir sudah mulai menguap. Kantuk tak tertahan lagi. Ia segera meninggalkan aktivitasnya di meja belajar. ia menutup gorden dari sorotan bulan purnama yang beradu terang dengan lampu kamar. Ia juga mematikan pendingin ruangan serta lampu atap dan menyisakan lampu meja yang remang-remang. Tubuhnya direbahkan ke kasur sambil memejamkan mata untuk menyabut hari esok yang lebih baik. Oh Lala, gadis yang sudah mulai ingin dilupakan, justru membawa kabar yang membuatnya kini harus melamunkan dia kembali. Bagaimana kisah selanjutnya? Tetap setia menbaca kisahnya ya…

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cinta Suci dari Mina

Waalaikum Salam New Normal

Pandemi Selimuti Janji Suci